Benarkah Polusi Udara Bisa Menyebabkan Kanker Mulut?

Polusi udara memang sangat mengganggu keleluasaan Anda dalam bernapas. Selain itu, udara yang tercemar kabarnya dapat memicu kanker mulut! Lantas, Benarkah Polusi Udara Bisa Menyebabkan Kanker Mulut? Simak fakta selengkapnya dibawah ini.

Benarkah Polusi Udara Bisa Menyebabkan Kanker Mulut?

Benarkah Polusi Udara Bisa Menyebabkan Kanker Mulut? | Polusi udara telah dikaitkan dengan berbagai risiko penyakit. Teranyar, polusi udara terkait dengan peningkatan risiko kanker mulut. Studi yang dipublikasikan dalam Journal of Investigate Medicine ini menjelaskan bagaimana para peneliti menemukan hubungan antara tingkat polusi udara dengan risiko kanker mulut.

Studi ini melihat data polusi udara dari 66 stasiun pemantauan kualitas udara yang dikumpulkan pada tahun 2009. Peneliti juga menyisir data dari catatan medis lebih dari 480 ribu orang berusia 40 tahun ke atas sejak 2012 hingga 2013. Hasilnya, 11.617 terserang kanker mulut.

Dalam studinya, peneliti fokus pada partikel kecil polusi udara yang dikenal sebagai PM2.5. Peneliti mempelajari tingkat keterpaparan manusia terhadap polusi berdasarkan tempat tinggal masing-masing. Peneliti membagi peserta menjadi empat kelompok, dari tingkat paparan terendah hingga tertinggi. (Obat Mata Silinder)

Setelah memperhitungkan faktor-faktor lain termasuk usia, paparan ozon, status merokok, dan kebiasaan mengonsumsi bahan-bahan yang berisiko meningkatkan kanker mulut, para peneliti menemukan bahwa mereka yang terpapar dengan tingkat PM2.5 tertinggi memiliki risiko kanker mulut yang cukup besar.

Mekanisme peningkatan risiko kanker mulut melalui polusi udara ini tidak dipahami dengan jelas. Maka, diperlukan adanya penyelidikan lebih lanjut,” tulis para peneliti, mengutip The Guardian.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) sebelumnya menegaskan bahwa tingkat PM2.5 tahunan tak boleh melebihi 10 μg/m3. Sementara banyak tempat di dunia, termasuk London, yang memiliki angka rata-rata tahunan PM2.5 yang lebih tinggi.

Bagaimanapun, banyak kota di dunia diketahui memiliki tingkat polusi udara yang tinggi. Termasuk Jakarta yang disebut-sebut sebagai kota paling tercemar di dunia. Namun, penelitian ini masih kurang sempurna. Salah satunya disebabkan oleh tidak dimasukkannya tingkat polusi udara yang memapar peserta di masa sebelum penelitian dilakukan.

Sebelumnya, sejumlah penelitian telah menemukan hubungan antara polusi udara dengan peningkatan risiko sejumlah penyakit. Beberapa penyakit itu di antaranya kanker payudara, kanker hati, kanker paru-paru, dan kanker pankreas. Tak hanya itu, polusi udara juga dikaitkan dengan sejumlah kondisi kesehatan lainnya. Beberapa di antaranya demensia dan penurunan fungsi kognitif pada anak.

Baca Juga : Segudang Manfaat Sehat Yang Bisa Anda Dapatkan Dari Buah Naga

| Benarkah Polusi Udara Bisa Menyebabkan Kanker Mulut? |

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *